My Boss , My Partner

Posted by on Feb 3, 2010 in marketing | 97 comments

Di mana pun, di perusahaan apa pun, banyak kita mendengar keluhan tentang atasan. Sudah lazim saya mendengar keluhan: ”Mengapa kita saja sih yang diberi anjuran seperti ini. Atasan kitalah yang perlu mendapat anjuran ini”. Atau ” Anda bisa tidak menyampaikan hal yang Anda katakan tadi kepada atasan kami juga?”

Hubungan atasan – bawahan akan dirasakan sebagai neraka bila ada ’ketidakcocokan’. Tidak jarang individu berencana mengundurkan diri bila ia merasa akan terus berada dibawah bimbingan atasan tertentu. Di lain pihak, banyakkah individu yang kemudian benar-benar mengambil langkah mundur karena alasan atasan tertentu? Tidak juga. Pada dasarnya bawahan tidak bisa memilih atasan, sementara atasan lebih bebas memilih bawahan. Mau tidak mau bawahanlah yang harus menyesuaikan diri dengan bagaimanapun kondisi atasan. Sebagai bawahan, dapatkah kita me-manage hubungan menjadi mesra?

Teman saya ’curhat’ dan mengatakan bahwa atasannya sangat alergik dengannya. Saya perhatikan memang atasan tersebut lebih cepat naik darah bila dia berbuat salah ketimbang rekan lainnya. Usul saya padanya adalah untuk meningkatkan komunikasi, dengan cara konsisten meng-update laporan, baik yang positif maupun negatif pada atasannya. Semula ide ini ditolak olehnya, dengan alasan: ”Ah, nanti saya dikira menjilat atasan dan dituduh teman sebagai tukang mengadu”. Setelah diyakinkan bahwa komunikasi, baik laporan negatif dan positif sangat berguna bagi atasan, ia pun mencobanya. Cara ini ternyata berhasil. Hubungan atasan dan teman saya berubah menjadi mesra. Jelas terlihat bahwa bawahan pun bisa mengontrol dan merubah situasi.

Belajar Cara Menyampaikan Informasi

Atasan punya banyak cara berkomunikasi. Dari pengamatan saya, bawahan sering tidak merasa penting untuk menyesuaikan cara berkomunikasi. Atasan yang ”mobile”, misalnya, tidak sempat membaca laporan yang berlembar-lembar. Seni berhubungan dengan atasan adalah mengupayakan sedemikian rupa agar komunikasi ’sampai’ pada atasan. ”Saya lebih suka di sms, bila ada hal yang harus saya putuskan”. Preferensi atasan ini yang perlu ’ditemukan’ dan dipelajari oleh bawahan. Dalam penyampaian informasi, bawahan juga perlu belajar membuat kerangka presentasi yang komprehensif. Gunakan ”magic words”, kata-kata berbobot positif, walaupun dalam berita terkandung informasi yang negatif.

•   Pelajari ”Likes and Dislikes” Atasan

Keluhan mengenai atasan yang menganut faham ”likes and dislikes” bisa dijawab santai: ”So what?”. Setiap orang mempunyai ”likes and dislikes”. Ini manusiawi. Setiap orang mempunyai nilai, prioritas, keluatan kelemahan dan keahliannya masing-masing. Setiap atasan juga mempunyai preferensi pertemanan.

Kita sebenarnya bisa menganalogikan situasi ”likes and dislikes” dengan rasa nyaman. Atasan bisa merasa tidak nyaman terhadap situasi tertentu dan tentunya ia tidak akan menyukai bila di bawa ke situasi tersebut. Atasan pun mempunyai kebutuhan akan rasa aman, nyaman dan kesuksesan. Bila Anda membantu atasan untuk merasa nyaman dengan peran Anda di bawah pimpinannya, dan memastikan bahwa peran Anda memberi kontribusi pada kesuksesannya, ia pasti akan bersikap lebih terbuka dengan Anda.

•   Jangan Harap Atasan Bertanggung Jawab Terhadap Hubungan Atasan –   Bawahan dengan Anda

Wewenang dan kekuasaan atasan yang lebih besar, sering dipersepsi bawahan sebagai kekuatan untuk menghukum, dan berlaku tidak “fair” ke bawahan. Hal ini juga disertai anggapan bahwa atasan-lah yang harus bertanggungjawab untuk membina hubungan baik dengan bawahan. Sebaliknya, kita perlu melihat bahwa tanggung jawab atasan lebih besar, tugasnya lebih sulit, sehingga hubungan mesra dengannya lebih efektif bila diupayakan dari pihak bawahan.

•    Bantu Atasan Meraih Sukses

Ingat bahwa Anda dan atasan berada dalam satu tim. Sukses atasan adalah sukses Anda. Kerelaan Anda terhadap kesuksesan atasan, akan terasa olehnya. Biasanya atasan berada dalam posisi yang terisolasi, sehingga ia kekurangan masukan.. Jangan biarkan atasan Anda bersikap acuh tak acuh dengan teknologi, penampilan, dan cara berkomunikasinya. Seorang atasan baru perlu di ”brief” mengenai rahasia umum yang beredar di lingkungan kerja, dan cara cara informal yang biasa dilakukan diluar prosedur standar perusahaan. ”Brief” bawahan seperti ini bahkan akan menghasilkan hubungan saling percaya dan nyaman di tim Anda. Upaya untuk menjadi bagian dari solusi atasan adalah hal yang paling efektif untuk membina hubungan atasan – bawahan.

•   Jangan Harap Hasil Segera

Membina hubungan mesra dan saling percaya butuh waktu. Perubahan sikap atasan tidak terjadi dalam sekejap. Saat mengupayakan peningkatan kematangan dan kedewasaan diri dalam hubungan atasan – bawahan, kita perlu bersabar untuk menunggu reaksi positif atasan.

97 Comments

  1. saya suka bagian yang membantu atasan sukses. menunjukan loyalitas.
    jika atasan sudah merasa terbantu dengan kehadiran anda, maka selanjutnya terserah anda…

  2. menarik ne mas…
    ini yang saya cari selama saya bekerja…

  3. My Boss adl my partner…wah, kayaknya asyik juga tuh andai jadi kenyataan…

  4. thanks yach udh mampir

    oh ia, ada info terbaru nech…, radhityanotes.com bikin event, awardnya uang tunai dan gartis pasang barner dan iklan mini di 10 jaringan iklan online radhityanotes.com

    jika berminat, mampir yach…

    senang bisa berbagi….

    salam hangat dari blogger Bali

  5. salam kenal juga mas…wah temen nya itik bali ya…salam juga buat temen2 di bali

  6. Wah yang namanya bos itu bener salah ya tetep bener, wong yang gaji kok…. :)

    Salam kenal dari surabaya, sekaligus kunjungan balik, wah blognya jauh lebih mantab, saya mesti belajar banyak pastinya :)

  7. my boss my partner so what? :D
    manstab sob artikelnya thanks sharingnya

  8. nice banget tulisannya.. saya bisa mengambil ilmu dari sini nih.. thanks for posting kaya gini.. :D

  9. wah…dari bali juga… salam kenal..

  10. Ayo semangat lagi nge-blog, apalagi jalan jalan pagi udah ketemu konten berharga seperti konten sobat yang ini, sobat… saya undang untuk follow-followan, semoga undangan ini bersambut baik

  11. Disayang bos oke, menunjukkan potensi diri bagus. sedikit menjilat atau mencari muka mungkin juga ga apa2
    yang penting engga melakukan hal yang merugikan teman kan?

  12. wah selalu mencerahkan kalau maen kesini
    terima kasih tips nya

    bakal dipraktekkan kl kelak saya punya bos :D

  13. bawahan memang seharusnya mensupport atasan, kejelian berkomunikasi sangat penting, apalagi punya banyak ide yg bs diwujudkan utk kemajuan perusahaan, weeeh… apa ga hebat tuh bawahan….

  14. memang ada benernya juga mas ..

    Bagi Bawahan : My Boss is My Partner merupakan suatu kebanggaan.
    Bagi Boss : I’m not your parner, I’m your boss Biasanya..

  15. Likes and dislikes, tapi jangan sampe demi membuat senang atasan, tus ABS…

  16. Intinya kedekatan dalam persepsi apapun antara bawahan dan atasan tetap harus ada batasan yang jelas… Kecuali ketika berada di lingkup sosial. Yang membedakan adalah sikap masing2 individu ketika mem-presentasikan batasan tersebut.

    Halah ngomong apa aku ini…hihihi.
    Oya thank’s for visit my blog.

  17. halo, salam hangat juga dari bali. sama sama semangat yaa

  18. maaf saya tidak tahu pesbuk mu :D

  19. wahhh sepertinya tetep akan repod jika itu bisa kesampean… tp lumayan keren klu emang bisa :) apalagi uda cas cis cus gtu :) makasii kang uda berkenan mampir :)

  20. Wah . .
    Betul2 artikel bisnis . .
    semangat teruz . .

    ‘n salam sukses . .

    bisa tukeran link . . . ? :)

  21. wah…tips yang bagus banget mas buat dunia kerja. bisa buat referensi nih, biar ga perang dingin mulu ma atasan

  22. Wah tipsnya kuereen..tapi kalau saya mah… My Bos My Brother.. :)

  23. nice tips…
    tapi gw belum kerja.. ntar deh…

  24. berkunjung….

  25. Hey! Thanks for visiting my blog! Yours looks really cool but I can’t figure out how to make it in English haha.
    What do you mean by saying that you could learn a lot from my blog?
    Thanks again for checking my blog out, I’ll be sure to come back to yours!!

  26. zemangat siang, hiks jadi pengen maen ke bali ^_^

  27. makasih tipsnya broo :D
    kebetulan saya baru sering ketemu atasan :D
    smg bermanfaat hehe..

  28. Hi,

    Visiting you back,

    Salam kenal ya…

  29. Kunjugan balik.Wah…interesting post bro.Untuk kemajuan perusahaan,pastinya antara atasan dengan bawahan bisa bekerja sama.

  30. Haloo Bali.
    Dah pengin sy ke sana lagi.
    Tipsnya OK.
    Salam persahabatan dari Pekalongan.

  31. makasih tuk tipsnya ini
    salam hangat dari blue

  32. baca yang terakhir mak deg
    jangan berharaop berhasil
    eh berhasil segera ding
    jadi ngak jadi koment deh
    kirain jangan harap berhasil
    duh duh duh maaf bos

  33. mantab
    salam hangat dari blue

  34. sayah sahabatan ama atasan sayah. gua-elu-gua-elu tapi tetep, dia atasan sayah yang bakalan negor kalo sayah salah.

  35. jadikan partner sebagai teman bos…bukan sebagai atasan dan bawahan dan saling percaya..

    • duluh saya jadi bos :D soalnya kerja usaha sendiri dan punya 2 partner :D
      tapi sekarang menyedihkan,jadi pengangguran….

      salam adem ayem

  36. Emang repot sich klo punya atasan… klo gitu mendingan kerja sendiri aja tanpa atasan (wiraswasta), bahkan kita jadi bosnya dan bisa punya bawahan :p hehehe….

  37. benar sekali intinya komunikasi perlu dijaga dengan baik dengan atasannya,

  38. Dengan menjadikan bos sebagai seorang partner maka pekerjaan yang kita lakukan tidak ada rasa tertekannya.

  39. Pekerjaan sbg seorang atasan itu tdk lah mudah. Banyak hal-hal penting yang dia pikirkan. Maka dari itu, sebagai bawahan kita juga harus bisa memahami hal itu. Jangan membantah jika atasan meminta sesuai pada kita ataupun menuduh kita melakukan kesalahan. Akui saja. Biarlah dia cooling down dulu. Karena stressnya lebih tinggi dari pada bawahan.

Trackbacks/Pingbacks

  1. Andrea's Blog » Kenali Gejala Pelecehan Psikologis - [...] pernah punya atasan, yang di dalam rapat kerap ’membuktikan’ bahwa anak buahnya ’lagi-lagi’ tidak berprestasi, [...]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

* Copy This Password *

* Type Or Paste Password Here *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>